Puasa

Ibadah puasa adalah salah satu rukun Islam. Kerana itu kita wajib menunaikannya. Tetapi adakah memadai hanya setakat menahan diri dari makan-minum dan perkara-perkara yang membatalkan sahaja!
Bagi kebanyakan orang berpuasa bererti menahan diri daripada perkara-perkara yang membatalkan sahaja. Sampai masanya akan berbuka. Maka sahlah puasanya. Besoknya diulang lagi dalam keadaan seperti yang tadi juga. Cukup sebulan kita pun menyambut hari raya. Selepas raya apa yang kita lakukan yang berkait dengan ibadah puasa kita? Inilah persoalan yang saya nak sentuh di sini.
Saya timbulkan perkara ini kerana fenomena menunjukkan bahawa semangat ibadah puasa kita tidak kelihatan dalam kehidupan seharian kita. Cara hidup kita tidak menampakkan bahawa kita sudah terdidik dengan ibadah puasa. Misalnya, masih ramai yang tidak teragak-agak bercakap kotor, kasar, dan sembang kosong yang tidak membawa faedah, tidak teragak-agak juga untuk melakukan sesuatu mungkar, walhal orang-orang ini adalah antara yang rajin menjalankan ibadah puasa.
Diterimakah ibadah puasa kita jika ini yang terjadi?
Apabila disebut rukun bererti asas, tonggak, dan bila disebut Islam bererti cara hidup atau way of life. Jadi jika ibadah puasa itu rukun Islam bererti puasa itu adalah ibadah yang menjadi tonggak cara hidup kita. Justeru jika ibadah puasa itu ditunaikan hanya menahan diri dari perkara-perkara yang membatalkan puasa sahaja, diterimakah? Sah memang sah, soalnya diterimakah.
Sebuah hadis dari Abu Hurairah, katanya Rasulullah saw bersabda,
Segala amal akan datang pada hari qiamat (untuk memberi syafaat kepada yang mengerjakannya), antaranya sembahyang datang lalu berkata, ‘Ya Tuhanku akulah sembahyang’; Allah Taala berfirman (kepadanya) ‘Tujuan engkau itu baik, (tetapi engkau sahaja belum cukup)’; dan (selepas itu) datang pula sedekah, puasa, dan amal-amal yang lain, semuanya itu Allah berfirman (kepada tiap-tiap satunya): Tujuan engkau itu baik, tetapi engkau sahaja belum cukup’; kemudian datang pula Islam lalu berkata, ‘Ya Tuhanku, Engkau-lah Tuhan yang bernama Assalam, dan akulah Islam’; maka Allah Taala berfirman (kepadanya), ‘Tujuan engkau itu baik, pada hari ini dengan engkaulah Aku menerima dan dengan engkaulah jua Aku memberi balasan’. (Mustika Hadis Jilid I, 42)
Yang bermaksud bahawa sembahyang dan ibadah-ibadah yang lain itu belum cukup untuk menolong pengamalnya mendapat syafaat syurga, kecuali keIslamannya, iaitu yang menegakkan Islam. Dengan maksud lain bahawa Allah swt menegaskan bahawa hanya amalan-amalan yang menegakkan Islam sahaja akan diberi ganjaran atau diberi balasan yang sesuai.

No comments:

Post a Comment