Sembahyang

Mengikut istilah, sembahyang ialah perbuatan-perbuatan dan perkataan yang dimulai dengan takbir dan disudahi dengan salam. Perbuatan-perbuatan dan perkataan yang dimaksudkan itu telah ditetapkan, yang tersimpul dalam satu istilah yang dinama-kan rukun-rukun sembahyang, yang bererti ianya tidak boleh ditinggalkan ataupun ditukarganti.
Ada lima bacaan (perkataan) yang ditetapkan iaitu takbiratul ihram, membaca Fatihah, tasyhud akhir, selawat kepada Nabi, dan salam yang pertama; dan enam perbuatan iaitu berdiri, rukuk, iktidal, sujud, duduk antara dua sujud, dan duduk tahyat akhir; namun sembahyang kita mesti dimulakan dengan niat mendiri-kan sembahyang. Perbuatan-perbuatan yang ditetapkan itu disebut sebagai rukun feeli, perkataan-perkataannya ialah rukun qauli, manakala niat dinamakan rukun qalbi, menjadikan jumlah-nya dua belas, dan perlaksanaannya mesti mengikut tertib. Jadi keseluruhan sembahyang kita mesti menyempurnakan kesemua tiga belas perkara yang berikut, kecuali sembahyang sunat (tidak wajib berdiri):
1.      Niat, iaitu mengqasadkan sesuatu perbuatan,
2.      Berdiri, bagi orang yang berkuasa,
3.      Takbiratul-ihram,
4.      Membaca surah al-Fatihah,
5.      Rukuk yang sempurna tumakninahnya,
6.      Iktidal yang sempurna tumakninahnya,
7.      Sujud (dua kali) yang sempurna tumakninahnya,
8.      Duduk antara dua sujud yang sempurna tumakninahnya,
9.      Duduk tahiyat akhir,
10.  Membaca tasyahud,
11.  Membaca selawat atas Nabi Muhammad s.a.w.
12.  Memberi salam,
13.  Tertib, iaitu dilakukan dua belas perkara di atas bermula dengan 1 dan berakhir dengan yang ke-12.
Bagi rukun-rukun yang qauli bacaan yang ditetapkan wajib ditunaikan, dan tidak boleh ditukar dengan bacaan lain, tetapi bagi rukun-rukun feeli bacaannya hanya sunat sahaja kecuali bagi duduk tahyat akhir. Misalnya, membaca surah al-Fatihah ketika berdiri, membaca tahyat akhir dan berselawat adalah wajib; manakala bacaan-bacaan ketika rukuk, sujud, duduk antara dua sujud adalah sunat sahaja.

Zat sembahyang

Jadi, seseorang yang telah menyempurnakan kesemua dua belas rukun itu dengan tertibnya dan cukup syarat-syaratnya dikatakan telah menunaikan sembahyang – sembahyangnya sah, dengan itu tertegaklah zat sembahyang. Inilah takrif sembahyang yang disebut di atas tadi, dan inilah amalan sembahyang bagi kebanyakan kita. Sebaik mana zat sembahyang yang kita dirikan adalah bergantung kepada tahap kekhusyukannya – jika kita diri-kan dengan penuh khusyuk dengan memahami erti dan maksud setiap bacaan yang kita baca lebih cantiklah zat sembahyang kita.
Namun, adalah menjadi kebiasaan kita mendirikan sembah-yang dengan memasukkan sekali perkara-perkara yang sunat di dalamnya, misalnya selepas mengangkat takbiratul ihram, kita membaca doa iftitah, selepas membaca fatihah kita membaca satu surah pendek dari al-Quran, dan ketika bergerak untuk menukar rukun, umpamanya dari keadaan berdiri kepada rukuk, dan lain-lain, kita disunatkan melafazkan Allahu akbar. Ini menjadikan keseluruhan zat sembahyang kita yang biasa adalah terbina daripada perkara-perkara berikut:

Ketika Takbiratul-Ihram:
        Allahu akbar
Ketika Doa Iftitah:
        Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha Suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri; dan aku bukan dari kalangan orang-orang musyrik. Sesungguhnya sembahyangku, dan ibadatku, dan hidupku, dan matiku hanya untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagi-Nya dan aku dari kalangan orang-orang Islam.
Surah Al-Fatihah:
        Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. (Iaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai, dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.
Ketika rukuk:
        Maha Suci TuhanKu Yang Maha Besar dan dengan segala puji-pujiannya.
Ketika bangkit iktidal:
        Allah mendengar pujian orang yang memujinya.
Ketika iktidal:
        Wahai Tuhan kami bagi Engkaulah segala pujian.
Ketika sujud:
        Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.
Ketika duduk antara dua sujud:
        Ya Allah, ampunilah dosaku, dan rahmatilah daku, dan lindungilah daku, dan angkatlah darjatku, dan rezekikan daku, dan berilah aku petunjuk, dan selamatkanlah daku, dan maafkanlah akan daku.
Ketika Tahiyat Awal:
        Segala penghormatan yang berkat sembahyang yang baik hanya untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kamu sekalian dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah Pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.
Ketika Tahiyat Akhir:
        Segala penghormatan yang berkat sembahyang yang baik hanya untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kamu sekalian dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah Pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad. Dan ke atas ahli keluarga Muhammad. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim, dan atas keluarga Ibrahim. Dan berkatilah ke atas Muhammad, sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim, dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.
Doa Qunut: (bagi sembahyang Subuh)
        Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Dan sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Dan pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Dan berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Dan jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan.
        Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabatsahabatnya, dan salam sejahtera ke atas kamu berserta rahmat Allah.

Namun, apakah itu yang dikatakan sembahyang dalam erti-kata yang sebenarnya, dan yang Allah swt ingin kita tunaikan? Dengan kata lain apakah sembahyang itu hanya sebagai aktiviti menegakkan zatnya sahaja?
Selepas salam tiada apa lagi kaitannya dengan sembahyang: kehidupan kita tiada kaitannya dengan sembahyang, aktiviti harian kita tiada kaitan lagi dengan sembahyang, cara pengurusan rumahtangga tiada kaitan dengan sembahyang, cara menjalankan tugas di pejabat atau cara menjalankan rutin harian tiada kaitan dengan sembahyang, cara mengikuti peraturan perniagaan, lalu-lintas, pergaulan, kejiranan dan sebagainya tiada kaitan dengan sembahyang, kebersihan alam sekitar juga tiada kaitan dengan sembahyang, dan lain-lain lagi. Pendek kata cara hidup atau way of life kita tiada kaitan dengan sembahyang. Jika ini yang kita fikirkan, peraturan manakah yang kita ikuti untuk way of life kita sepanjang hidup di bumi ini; tidak lain dan tidak bukan bagi orang yang sembahyangnya seperti ini terpaksa mencari dari sumber lain untuk way of life iaitu peraturan manusia yang direka mengikut akal. Apakah pendekatan ini dibenarkan mengikut asal kejadian kita yang Allah swt kehendaki!

Satu perkara lagi misalnya ialah apakah dengan terdirinya zat sembahyang itu sudah tertegak slogan sembahyang adalah tiang agama, sembahyang mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar, sembahyang membentuk keperibadian manusia, dan sebagainya.

No comments:

Post a Comment